Wagub Cok Ace Sebut Transaksi Digital Bukan Hanya untuk Pengusaha Besar

Digital
Wagub Bali Cok Ace. (ist)

Denpasar, balibercerita.com –

Wakil Gubernur Bali Prof. Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) menegaskan bahwa pemanfaatan transaksi digital merupakan sebuah keniscayaan yang bukan semata diperuntukkan bagi kelompok pengusaha besar. 

Penegasan itu disampaikannya kepada awak media di sela-sela acara acara peluncuran buku “Transformasi Digital Perbankan” karya Senior Eksekutif Analis OJK Roberto Akyuwen, yang berlangsung di Auditorium Undiknas University, Kamis (27/1) malam.

Lebih jauh Wagub Cok Ace menambahkan, transaksi digital sangat berpeluang dimanfaatkan oleh pelaku UMKM karena hampir sebagian besar sudah memiliki handphone. Lebih dari itu, merujuk pada data, tingkat penggunaan internet di Bali juga cukup tinggi. Menurutnya, transaksi digital memberi sejumlah keuntungan antara lain mengedepankan keterbukaan dan kejujuran karena seluruh prosesnya terekam dengan baik.

Baca Juga:   Suara Emasnya Viral, Tibor Tetap Setia Jadi Tukang Parkir

Pada bagian lain, Guru Besar ISI Denpasar ini menyampaikan bahwa situasi pandemi memberi dorongan besar terhadap transformasi digital, khususnya bidang ekonomi. Ia lantas mencontohkan keberadaan dagang nasi jinggo yang bermunculan di masa pandemi. Di awal masa pandemi, usaha mereka terbilang lancar karena sebagian masyarakat masih punya uang untuk berbelanja. Namun sejalan dengan makin memburuknya situasi ekonomi, banyak dari mereka yang tereliminasi. 

Baca Juga:   Event Tato Terbesar di Indonesia Digelar di Kuta

Yang menggembirakan, diantara mereka masih ada yang mampu bertahan, bahkan usaha yang dikelola makin berkembang. Ia mencatat sejumlah hal yang membuat pelaku wirausaha baru itu bisa bertahan yaitu mengikuti selera pasar, memiliki human spirit seperti keramahtamahan saat berjualan dan yang tak kalah pentingnya adalah pemanfaatan media pemasaran online dan transaksi digital. Secara tidak langsung, menurut Cok Ace, kelompok yang bertahan adalah mereka yang telah menerapkan teori 4.0.

Selain pengalaman dagang nasi jinggo, ia juga berbagi membagi Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang akrab disapa Kang Emil. Saat berkunjung ke Ubud pada Juli 2021, Kang Emil mendapati banyak warga Jawa Barat berjualan suvenir dan sedang mengalami kelesuan di tengah situasi pandemi. Ia pun tergerak membantu pemasaran suvenir Bali yang dijual warganya melalui platform digital sederhana.

Baca Juga:   Hydra Siap Rilis Video Klip Perdana Lagu Mini Album Evolution.2

Ternyata, ujar Wagub Cok Ace, dalam waktu singkat platform digital itu telah menghasilkan transaksi hingga Rp 2 miliar. Pangelingsir Puri Ubud ini menegaskan bahwa dua studi kasus itu membuktikan pentingnya pemanfaatan platform digital. (BC20)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini