Sebanyak 103 WNA Diamankan, Diduga Lakukan Kejahatan Cyber 

0
20
Cyber
Para WNA saat diamankan. Mereka diduga menyalahi izin tinggal dan melakukan kejahatan cyber. (ist)

Tabanan, balibercerita.com –

Sebanyak 103 orang warga negara asing (WNA) diamankan petugas Direktorat Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian melalui operasi Bali Becik. Seratusan WNA ini diduga melakukan kejahatan cyber. 

“Hari ini operasi pengawasan Bali Becik yang melibatkan kantor imigrasi di Bali berhasil menangkap 103 orang WNA. Ada 14 orang WN Taiwan, sedangkan yang lainnya belum diketahui identitasnya. Saat ini masih didalami oleh petugas,” kata Direktur Jenderal Imigrasi, Silmy Karim, dalam keterangan persnya, Rabu (26/6).

Baca Juga:   Basarnas Bali Gelar Siaga SAR Khusus Lebaran

Operasi pengawasan dilaksanakan mulai pukul 10.00 Wita. Sebagian dari tim imigrasi melakukan operasi tertutup untuk mengawasi sebuah vila di Kecamatan Marga, Kabupaten Tabanan. 

“Pukul 14.00 Wita, diperoleh informasi bahwa terdapat aktivitas WNA pada lokasi tersebut. Setelah briefing, tim langsung bergerak menuju lokasi operasi. Selanjutnya pukul 17.00 Wita, kami berhasil mengamankan 103 WNA yang terdiri dari 12 perempuan dan 91 laki-laki. Mereka diduga tidak memiliki dokumen dan penyalahgunaan izin keimigrasian serta pada saat ini sedang didalami kemungkinan adanya kejahatan cyber berdasarkan banyaknya komputer dan handphone yang didapati di lokasi kejadian,” jelas Direktur Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian, Safar Muhammad Godam.

Baca Juga:   Pupuk Kebersamaan, PKK Denpasar Gelar Gathering Bernuansa Merah Putih

Ia melanjutkan, pada pukul 18.00 Wita tim operasi pengawasan Bali Becik mengamankan seluruh WNA tersebut beserta barang bukti. Para WNA akan menjalani pemeriksaan dan untuk sementara ditempatkan pada Rumah Detensi Imigrasi Bali.

Baca Juga:   Pembangunan Industri Jadi Fokus IDF 2022 

“Imigrasi rutin menggelar operasi pengawasan. Tidak hanya di Bali, tetapi di seluruh kantor imigrasi se-Indonesia. Kejahatan yang dilakukan orang asing merupakan salah satu tindak kriminal yang sering kami temukan di lapangan. Dengan operasi pengawasan WNA seperti ini, imigrasi juga mendukung Satgas Pemberantasan Perjudian Daring,” tandas Silmy. (BC13) 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini